Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Saturday, November 19, 2016

Tiger, Tiger by Margaux Fragoso

picture from Google image

Saya memulai buku ini sejurus selepas saya usai membaca Aruna dan lidahnya, sebab saya perlu membaca sesuatu untuk melarikan diri dari kesedihan dan melankolik induced dari pembacaan sebelumnya. 

21 sept 2016, sekitar pukul 6.00 petang. Dari prolog, saya sudah mula fikir "duh! Memoir rupanya". Memoir bukan genre bacaan kegemaran saya. Tapi ini cerita dari mangsa pedofilia sepatutnya menarik dan menggerunkan. 

Sedikit pengakuan bagaimana saya membeli buku ini; tahun ini, antara buku bacaan yang paling mengesankan bagi saya adalah bertemakan harimau. 
1. Manusia Harimau oleh Eka Kurniawan
2. The Tiger's wife by Tea Obreht
Oleh itu, hati saya digamit-gamit untuk membeli buku ini di SunMag KL sentral (kedai buku murahan di lantai 1). Maka, saya beli tanpa memperhatikan perkataan memoir pada muka depannya. Haih! 

Selepas membaca prolog, saya jadi lebih takut untuk membaca. Seakan saya enggan untuk menelusuri rasa seorang mangsa pedofilia. 

11.41 pm 21 sept. Saya sudah sampai ke bab 3. Margaux (sebut Margo) sekeluarga berpindah 9 blok dari apartment mereka. Temperemen ayahnya, depression ibunya dan keluarga Peter yang unik. Saya belum betul suka pembacaan ini. Tapi, saya semakin bergolak mahu tahu bagaimana hubungan mangsa-pemangsa itu nanti berkembang. 

Coercion. Ini perlu diperhatikan. 

22 sept. Sambung baca dalam flight Kch-KK. Usai 2 bab lagi. Sudah sampai ke bahagian bagaimana Peter the pedo mula macam-macam dengan Margaux sehingga saya perlu berhenti membaca sebab rasa mual (terasa kalau saya adalah Margaux, saya pasti akan jatuh juga). 

Mudah untuk mengata. Mudah menghakimi. Untuk menghidupi dan mengalami, itu yang sukar. Paling mampu kita lakukan adalah untuk cuba memahami. Iya.. Cubalah. 

6/10

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...